>

Jumaat, 26 November 2010

KISAH Dr. MAHMUD DOM PRUSSKY

WAJIB bagi manusia untuk tidak berputus asa dari rahmat Tuhannya. Ketika seseorang selalu berhubung dengan Tuhannya, ketika itu juga akan bertambahlah keimananya dan terbuka fikirannya. Sebaliknya, ketika hubungan seseorang dengan Tuhannya semakin renggang, maka akan banyak pulalah kemaksiatan dan kemungkaran yang dilakukannya.

Justeru, ibadah dalam Islam itu dilakukan secara terus menerus sama ada siang mahupun malam. Di rumah atau dalam perjalanaan, disetiap tempat atau dalam segala suasana. Baik dalam keadaan sihat mahupun dalam keadaan sakit, dalam keadaan aman mahupun dalam peperangan. Yang jelas tidak ada halangan untuk seseorang berhubung dengan Tuhannya.

Tujuan dari semua ini adalah supaya adanya hubungan yang terus-menerus dengan Tuhan dan tidak dilalaikan atau tidak memberi tempat dan kesempatan kepada syaitan, manusia dan jin untuk menjauhkan manusia itu daripada Tuhannya.

Keadaan itu sangat berbeza dengan orang Kristian. Mereka tidak sembahyang kecuali pada hari Ahad dan pada waktu siang hari sahaja. Ibadahnya menjadi gugur apabila mereka tidak lagi berada di gereja. Mereka tidak ada sembahyang baik di lautan mahupun di daratan kecuali di dalam gereja. Apabila seseorang itu dalam keadaan sakit, sibuk dengan kerja atau dalam peperangan, mereka dengan mudah meninggalkan ibadahnya.

Keadaan semacam itulah yang membuatkan Dr. Mahmud Dom Prussky merasa kagum kepada seorang pengembala kambing yang mengumandangkan azan dan seterusnya solat di padang luas yang tidak terdapat masjid di sana. Rasa kagum itu hingga membuatkan dia memeluk Islam di samping ada sebab-sebab lain.

Sepertimana yang diceritakan oleh teman-teman sesama Muslim Dr. Mahmud Dom di Al-Mania, perjalanan keIslaman beliau sebagai adalah: “Dia ialah seorang doktor yang pernah bertugas di negara Al-Jazair dan ditempatkan di sebuah kampung. Ketika itulah dia menyaksikan sendiri dengan perasaan aneh bagaimana seorang pengembala kambing yang berdiri di padang rumput mengumandangkan azan dan kemudiannya mengerjakan solat seketika dengan meninggalkan tugasnya.

“Keanehan yang disaksikannya itu membuatkan dia membandingkan dengan agama Kristian yang dianutinya. Di dalam hati dia terfikir bahawa seorang Kristian hanya akan mengerjakan sembahyang ketika ia berada di dalam gereja sahaja dan waktunya pula hanya pada hari Ahad. Seminggu sekali.

“Seperkara lagi yang menarik perhatiannya ialah ketika ia melihat sikap salah seorang Muslim yang merasa enggan untuk disuntik ketika ia dalam keadaan berpuasa. Dia hanya mahu diubati dengan cara disuntik terus apabila ia telah berbuka puasa.

“Sedangkan sikap yang sangat memebekas di hatinya ialah ketika dia menyaksikan seorang missionaris Kristian yang mengunjungi sebuah kampung di Al-Jazair untuk menghadiahkan barang-barang dengan syarat masyarakat di situ masuk agama Kristian, lalu dengan perasaan yang amat marah ketua kampung berkata: “Kita dihina oleh para penyebar agama Kristian, iaitu mereka yang membahagi-bahagikan hadiah-hadiah kecil, mereka mengira dengan hadiah tersebut kita akan meninggalkan agama kita.”

“Semua itu sangat Dr. Mahmud hingga akhirnya ia berpindah dari alam kegelapan dan kebodohan kepada cahaya Islam yang akan memberikan keselamatan.

“Kini dia telah menjadi seorang Muslim. Dia juga telah pergi menunaikan ibadah haji. Ketika kembali dari menunaikan rukun Islam yang ke lima itu, dia dijemput Allah SWT untuk meninggalkan dunia ini.

“Dia juga telah mewakafkan sebuah perpustakaan miliknya dan rumahnya dijadikan pula markas Islam di kota Munich, German. Ketika dia meninggal dunia, para anggota markas Islam bersama-sama mengafankannya dengan kain ehram dan dikuburkan di kuburan khas untuk umat Islam sesuai dengan wasiatnya.”

Demikian kisah seorang doktor berbangsa German yang mendapat hidayah Allah untuk memeluk agama Islam kerana terfikirkan persoalan solat orang Islam yang tidak mengira tempat dan tidak semestinya hanya bersolat di masjid. Dia juga memikirkan betapa solat dalam ajaran Islam itu merangkumi waktu siang dan juga malam, yang pada fikirannya melambangkan betapa seseorang itu perlu mendampingi Tuhannya pada setiap waktu dan pada sebarang keadaan.

0 ulasan:

Catat Ulasan